sbmi

Memperjuangkan Keadilan Bagi Buruh Migran dan Anggota Keluarganya

Jangkau Penonton Global, SBMI Luncurkan Layanan Streaming Film Dokumenter “Before You Eat’

3 min read

Jakarta, 05 Mei 2024 – Momen peringatan Hari Buruh Internasional tanggal 1 Mei dan Hari Tuna Sedunia tanggal 2 Mei tahun ini terasa spesial bagi Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI), sebab film dokumenter “Before You Eat” Director’s Cut diluncurkan secara global melalui landing page-nya, www.beforeyoueat.id. Setelah sukses menjangkau lebih dari 5.000 penonton melalui rangkaian nobar luring sepanjang 2022 dengan film “Before You Eat” versi original, versi director’s cut ini dibuat dan diluncurkan untuk menjangkau lebih banyak penonton di seluruh dunia.

Perbedaan utama film BYE versi awal dan versi director’s cut adalah pada durasi–dari yang semula 97 menit menjadi 47 menit. Kendati demikian, menurut Ketua Umum SBMI Hariyanto Suwarno, kedua film ini tetap memiliki tujuan yang sama, yakni meningkatkan kesadaran publik tentang pelanggaran HAM dan kerusakan lingkungan di laut lepas akibat aktivitas para pelaku industri perikanan global. BYE Director’s Cut menitikberatkan pada kisah pengalaman bekerja di kapal penangkap ikan asing yang dituturkan langsung oleh para awak kapal perikanan atau ABK migran Indonesia.

“Tanpa menunjuk secara spesifik negara mana atau perusahaan apa yang terlibat dalam praktik kerja paksa dan pelanggaran Hak Asasi Manusia yang terjadi terhadap ABK migran, film ini berusaha menggambarkan realitas di balik industri perikanan global. Harapan SBMI dalam   membuat film BYE Director’s Cut bisa disaksikan secara online streaming, karena ini menjadi sebuah kesempatan langka di mana para ABK migran mendapat wadah agar pengalaman dan ceritanya bisa didengar oleh khalayak di seluruh penjuru dunia. Semakin banyak orang yang tahu kisah mereka, semakin besar perjuangan kita untuk mengakhiri praktik perbudakan di laut dan perikanan ilegal,” tutur Hariyanto Suwarno.

Sutradara Kasan Kurdi menuturkan hal serupa. Melalui film BYE dan BYE Director’s Cut, sineas asal Yogyakarta ini ingin mengajak publik untuk lebih skeptis terhadap apa yang dimakan atau dikonsumsi. Secara substansi, yang membedakan versi baru dengan versi asli, menurut Kasan, adalah BYE Director’s Cut lebih fokus menceritakan pengalaman para ABK. Ia pun menambahkan elemen baru agar film ini tetap menarik bagi publik yang sudah menyaksikan versi aslinya.

“Saya terinspirasi untuk membuat film ini karena ‘terganggu’ oleh sebuah ironi dari kisah para awak kapal ikan migran yang bekerja di laut. Di satu sisi mereka bekerja untuk ‘memberi makan’ konsumen seafood dunia, di sisi lain mereka juga harus memberi makan keluarga mereka. Kondisi itu ternyata tidak banyak berubah setelah 2-3 tahun sejak film BYE versi asli diproduksi. Pun saya yakin inti pesan dari film BYE dan BYE Director’s Cut ini akan selalu relevan hingga waktu yang sangat lama,” ujar Kasan.

Film yang diproduksi oleh SBMI ini didukung oleh Greenpeace Indonesia dalam distribusi melalui beragam kegiatan kampanye publik. Hal ini dikarenakan, sebagai organisasi lingkungan yang salah satunya bergerak dalam upaya pelindungan laut, Greenpeace Indonesia juga memiliki perhatian yang tinggi terhadap isu pelindungan ABK dan mendesak keadilan di industri perikanan. Sebab, praktik pelanggaran HAM terhadap ABK hampir selalu terjadi di kapal-kapal penangkap ikan jarak jauh yang juga melakukan praktik perikanan ilegal, tidak diatur dan tidak dilaporkan (IUU fishing) yang merusak lingkungan.

Sejak film BYE Director’s Cut rampung diproduksi pada Oktober 2023, film ini sudah ditayangkan secara luring di sejumlah daerah di Indonesia dalam skema agenda kegiatan nobar, serta di Taiwan dan Amerika Serikat–melalui kegiatan yang diinisiasi dan diselenggarakan secara kolaborasi oleh SBMI, Greenpeace Indonesia, Greenpeace Taiwan, Greenpeace USA, dan Greenpeace Malaysia.

“Ini adalah babak baru bagi kerja kampanye strategis dan kolaboratif kami dengan SBMI untuk mendesak keadilan, keberlanjutan dan transparansi dalam industri makanan laut global. Sejak menjalin kerja sama dengan SBMI hampir sedekade silam, Greenpeace Asia Tenggara khususnya Indonesia telah mendukung menyuarakan kisah-kisah para ABK migran, sementara SBMI melakukan kerja-kerja advokasi bagi mereka di lapangan. Kami terinspirasi oleh keberanian para nelayan migran untuk bersuara serta komitmen SBMI yang terus mendorong film ini agar ditonton semakin banyak orang di dunia. Semoga film ini juga terus menginspirasi lebih banyak penonton dan gerakan-gerakan nelayan demi membuat perubahan nyata untuk menghentikan perbudakan di laut dan perikanan ilegal secara global,” kata Arifsyah Nasution, Pimpinan Global Kampanye Beyond Seafood, Greenpeace Asia Tenggara.

Visits: 150

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *