MENGENAL MIGRANT FORUM IN ASIA, SEJARAH DAN PERJUANGANNYA

Migran Forum in Asia (MFA) Didirikan pada tahun 1990 dalam pertemuan Advokat Buruh Migran di Hong Kong, MFA secara resmi dilembagakan sebagai organisasi pada tahun 1994 dalam sebuah forum yang diadakan di Taiwan yang berjudul, “Hidup dan Bekerja Bersama dengan Migran di Asia”.

MFA adalah jaringan regional organisasi non-pemerintah (LSM), asosiasi dan serikat buruh migran, dan advokat individu di Asia yang berkomitmen untuk melindungi dan mempromosikan hak dan kesejahteraan pekerja migran.

Ini dipandu oleh visi sistem dunia alternatif yang didasarkan pada penghormatan terhadap hak asasi manusia dan martabat, keadilan sosial, dan kesetaraan gender, khususnya bagi pekerja migran.

MFA bertindak sebagai fasilitator, komunikasi regional dan titik koordinasi antara anggota-organisasi dan advokat, menempa tindakan bersama untuk menangani hukum dan kebijakan yang diskriminatif, kekerasan terhadap migran perempuan, kondisi kehidupan yang tidak adil, pengangguran di tanah air dan masalah-masalah lain yang mempengaruhi pekerja migran.

Latar Belakang

Migrasi di era teknologi informasi telah menjadi masalah perdagangan dan perdagangan. Orang bermigrasi bukan karena kemauan atau untuk membeli hal-hal yang “lebih baik” dalam hidup tetapi sebagai sarana untuk bertahan hidup. Pada banyak kesempatan, migrasi membawa wajah seorang perempuan. 

Memang, sementara abad ke-20 mengantar semacam pembangunan yang telah mengubah dunia menjadi satu desa global, itu bukan tanpa konsekuensi yang mengerikan. Transfer modal lintas negara ke negara-negara kurang berkembang (LDC) belum meningkatkan kehidupan mayoritas yang diimprovisasi. Negara-negara yang terperangkap dalam utang luar negeri kemudian ditekan untuk mengadopsi kebijakan ekspor jutaan pekerja untuk membendung gelombang pengangguran besar-besaran dan untuk menyelamatkan ekonomi lokal dari kebangkrutan total. Perempuan juga, bergabung dengan angkatan kerja, bukan sebagai hasil dari kebijakan yang mempromosikan kesetaraan gender tetapi seringkali sebagai ukuran untuk mendukung keluarga mereka. Migrasi telah menjadi kebutuhan dan bukan sebagai pilihan.

Buruh migran pada umumnya mengambil pekerjaan yang dikenal sebagai 3Ds (Dirty, Demeaning dan Dangerous) yang dihindari oleh warga negara dari negara-negara penerima tenaga kerja. Selama bekerja, mereka sering mengalami pelanggaran kontrak, pelecehan dan eksploitasi. Buruh migran juga mengalami tindakan diskriminasi dan xenofobia yang halus dan terbuka berdasarkan persimpangan ras, kelas, jenis kelamin dan kepercayaan agama.

Lingkaran setan dehumanisasi bergulir di sepanjang jalur migrasi. Abad ke-20 menyerukan perubahan yang berarti yang telah diabadikan dalam Konvensi PBB 1990 tentang “Perlindungan Semua Pekerja Migran dan Anggota Keluarganya,” yang mulai berlaku sebagai hukum internasional pada tanggal 1 Juli 2003. Dalam advokasi untuk perubahan, Forum Migran di Asia (MFA) berkomitmen untuk proses pembangunan sosial, politik, budaya dan ekonomi yang menanggapi promosi dan perlindungan hak-hak pekerja migran dan anggota keluarga mereka.

Agenda Strategis

Sebagai jaringan yang bekerja untuk mengatasi masalah migran, kami berkomitmen untuk:

Terus berjuang dan mengatasi pelanggaran hak asasi migran;

Mengintensifkan pendidikan dan mengorganisir kerja di antara para migran untuk menantang globalisasi, dan membantu mengembangkan inisiatif oleh para migran.

Membantu menciptakan model, proses, dan praktik ekonomi berkelanjutan alternatif untuk migran.

Memperluas dan memperkuat aliansi dan solidaritas kami di antara jaringan, organisasi dan kelompok yang bekerja untuk masalah migran, melintasi kelas, sektor, dan kebangsaan.

Meluncurkan inisiatif dan tindakan terkoordinasi untuk membangun dan memperkuat gerakan rakyat dan momentum politik untuk mempromosikan agenda migran yang akan mencakup lobi, petisi, aksi massa di arena nasional, regional dan / atau internasional.

Struktur MFA

Forum Umum (GF), yang terdiri dari semua anggota, adalah badan pembuat keputusan dan kebijakan tertinggi MFA. Ini diselenggarakan setidaknya sekali setiap dua tahun di Majelis Umum.

Komite Eksekutif (EC) terdiri dari yang berikut: dua perwakilan dari masing-masing sub-wilayah, masing-masing satu dari organisasi regional dan Sekretariat. Perwakilan Komisi Eropa dipilih oleh masing-masing sub-wilayah dalam Majelis Umum dan dikonfirmasi oleh Forum Umum.

Komisi Eropa bertindak sebagai badan eksekutif pusat organisasi dan mengawasi operasi Sekretariat.

Kelompok Pengawas (SG), yang terdiri dari perwakilan organisasi anggota MFA di negara di mana Sekretariat berada, memberikan bantuan logistik dan bantuan lainnya kepada Sekretariat.

Berbagai Task Force (TF) juga dibuat oleh MFA untuk menangani masalah, tugas, atau masalah tertentu.

Tinggalkan Komentar Anda