Sab. Feb 29th, 2020

SBMI

Memperjuangkan Keadilan Bagi Buruh Migran

FORUM GLOBAL TENTANG MIGRASI DAN PEMBANGUNAN DALAM AKSI-KESAN KTT QUITO

[Roula Hamati] GFMD adalah ruang yang sangat penting bagi organisasi masyarakat sipil karena menyediakan akses yang kadang-kadang mungkin tidak tersedia di tingkat nasional. Ini memberi kesempatan bagi orang-orang untuk berinteraksi dengan pemerintah mereka, untuk membahas masalah-masalah yang menjadi kepentingan bersama. Saya pikir ini adalah tempat yang sangat baik untuk melihat bagaimana kita dapat bergerak maju dengan masalah migrasi dan pembangunan dan menjadi agenda yang lebih transformatif.

Sebagai contoh, dua isu utama yang dipilih untuk Hari Masyarakat Sipil tahun ini – aliran migrasi campuran dan migrasi tenaga kerja – adalah salah satu isu utama di wilayah saya, Timur Tengah. Banyak orang bergerak karena perang atau penganiayaan, tetapi ketika mereka sampai di negara yang aman, mereka mungkin menjadi rentan terhadap eksploitasi, terutama eksploitasi tenaga kerja.

[William Gois] Berkat GFMD, ruang telah terbuka. Ini telah menjadi proses membangun kepercayaan di antara pemerintah dan juga antara pemerintah kita di GFMD dan organisasi masyarakat sipil. Dan saya pikir ini telah menjadi sarana utama bagi banyak dari kita untuk kemudian kembali ke negara kita dan membuka ruang untuk dialog. Berkat pengaturan ini, kami dapat membuat beberapa terobosan besar di beberapa negara di Asia, wilayah di mana akses terhadap keadilan, terutama bagi pekerja migran, adalah salah satu masalah yang paling mendesak saat ini. 

Bagaimana penerapan Global Compact for Migration memengaruhi pekerjaan Anda?

[WG] Itu tidak mempengaruhi pekerjaan kami dengan cara apa pun, kecuali bahwa setidaknya sekarang, kami memiliki kerangka kerja referensi yang komprehensif untuk masalah yang sedang kami kerjakan. Kita harus melihat bagaimana pemerintah mengambil ini. Saat ini, GCM tampaknya melakukan sedikit daya tarik, tetapi kita selalu dapat kembali ke sana ketika momen politik benar. Tetapi sekarang berjalan lambat di tingkat pemerintah dan sangat lambat di tingkat PBB.

[RH] Ini masih terlalu dini untuk dikatakan, tetapi tentu saja ini merupakan kerangka kerja yang sangat berguna bagi masyarakat sipil karena menyediakan pendekatan 360 derajat untuk migrasi. Untuk Timur Tengah, ini sangat penting karena juga memiliki pendekatan operasional yang lebih terprogram. Saya percaya ini telah memberikan awal yang baru bagi organisasi masyarakat sipil untuk terlibat dengan pemerintah mereka.

Apa tanggapan Anda dari KTT GFMD tahun ini di Quito?

[RH] Saya pikir KTT ini telah menghadapi beberapa tantangan – tentu saja ini akan datang setelah momen yang sangat penting seperti adopsi Global Compact for Migration. GFMD telah sangat berhasil dalam melihat praktik dan kemitraan karena itulah jalan ke depan untuk mengimplementasikan Global Compact. Saya pikir keberhasilan GFMD terletak pada kemampuan untuk melanjutkan diskusi: membawa Global Compact ke tingkat nasional dengan praktik dan kemitraan yang baik.

[WG] Mekanisme walikota. Saya pikir ini adalah peluang baru dan akan baik untuk melihat bagaimana ada integrasi yang lebih besar antara mekanisme walikota dan masyarakat sipil. Banyak pekerjaan yang dilakukan organisasi masyarakat sipil di lapangan dilakukan di tingkat pemerintah daerah, jadi memperkuat kerja kolaboratif ini dapat membantu kita memajukan agenda di tingkat nasional juga. (29 Januari 2020)

error

Enjoy this blog? Please spread the word :)