KEMENTERIAN KETENAGAKERJAAN TAIWAN DITUNTUT TERAPKAN K3

Taipei, 29 Agustus (CNA). Koalisi Organisasi Hak Buruh Migran nenuntut Kementerian Ketenagakerjaan Taiwan untuk meningkatkan langkah-langkah keselamatan bagi para nelayan migran, setelah adanya laporan nelayan yang meninggal karena praktik kerja yang tidak aman.
Perwakilan dari Asosiasi Pekerja Internasional Taiwan (TIWA) dan Serikat Nelayan Migran Yilan, menuntut kementerian menegakkan aturan yang mengamanatkan semua buruh migran dan nelayan Taiwan mengenakan jaket pelampung setiap saat ketika bekerja.
Pada aksi unjuk rasa di luar Ministry of Labor Taipei, Chen Hsiu-lien (陳秀蓮), Sekjen Tiwa mengatakan bahwa sangat umum bagi para nelayan migran untuk diberitahu oleh majikan mereka untuk tidak mengenakan jaket penyelamat. ketika mereka bekerja di laut, sehingga mereka dapat bekerja lebih cepat.
“Jaket penyelamat yang ditemukan di kapal penangkap ikan sering kali besar dan pengusaha percaya itu memperlambat kerja nelayan migran, yang berdampak pada jumlah tangkapan ketika menarik jaring ikan,” katanya.
Allison Lee (李麗華) Sekjen Serikat Buruh Migran Yilan, mengatakan kepada CNA karena kurangnya penegakan oleh kementerian, 15 nelayan dilaporkan hilang, diduga tewas pada bulan ini. Kapal penangkap ikan yang terdaftar di Pelabuhan Yilan Wushi, Chiuan Yi-Tsai No. 1, yang meninggalkan pelabuhan pada 2 Agustus, membawa lima nelayan migran Indonesia dan seorang kapten Taiwan untuk memancing di dekat Kepulauan Diaoyutai, dinyatakan telah hilang, katanya. Kapal itu diyakini telah hancur berkeping-keping setelah ditabrak oleh sebuah kapal kontainer dan gagal membuat jadwal dijadwalkan kembali pada 4 Agustus 2019. Sebelum dua insiden baru-baru ini, Lee mengatakan kepada CNA bahwa dua anggota Indonesia dari serikatnya tenggelam pada tahun 2017 setelah jatuh ke laut ketika tidak mengenakan jaket penyelamat.
Menanggapi demonstrasi tersebut, Chen Jhih-ci (陳志祺), kepala seksi Divisi Keselamatan Kerja di bawah Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja MOL, mengatakan kepada CNA bahwa sesuai dengan undang-undang kesehatan dan keselamatan kerja, nelayan diharuskan mengenakan jaket penyelamat kapan pun ada kemungkinan jatuh ke air, yang termasuk bekerja di geladak.
“Majikan tidak dapat kapan saja menggunakan alasan apa pun untuk melarang karyawan yang mengenakan jaket penyelamat. Jika majikan melakukannya, mereka akan didenda antara NT $ 30.000 (US $ 954) sampai NT $ 300.000, dan jika cedera akibat kerja terjadi dalam keadaan ini, majikan juga menghadapi hukuman maksimum tiga tahun.” ” katanya.
MOL menganggap serius keselamatan nelayan komersial dan telah berkoordinasi dengan departemen pemerintah terkait untuk memastikan tersedianya informasi keselamatan yang tepat, kata Chen, seraya menambahkan bahwa mengenakan jaket penyelamat adalah salah satu pemeriksaan yang telah dilakukan.
“Pada tahun 2018, kami mengoordinasikan 150 cek investigasi dan membagikan lima denda, termasuk tiga yang diperuntukkan bagi pengusaha yang gagal membuat karyawan mengenakan jaket penyelamat,” kata Chen.
“Lima denda berjumlah NT $ 150.000.” Koordinasi lebih lanjut dengan otoritas terkait, seperti Badan Perikanan, akan dilakukan untuk memperkuat langkah-langkah keselamatan bagi nelayan komersial, tambahnya.
“Pekerja migran dipersilakan untuk memanggil MOL di hotline-nya, yang menyediakan layanan dalam berbagai bahasa, seperti Mandarin, Inggris, Thailand, Indonesia, dan Vietnam, untuk menyuarakan keprihatinan mereka mengenai kondisi kerja,” kata Chen.
Dalam wawancara sebelumnya dengan CNA, Li Wen-chin (李文 進), kepala Divisi Keselamatan Kerja di bawah Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja Kementerian Ketenagakerjaan, mengatakan identitas nelayan migran yang mengajukan keluhan tentang majikan yang meminta mereka untuk tidak mengenakan jaket penyelamat. akan dirahasiakan untuk melakukan penyelidikan. Menurut data statistik Kementerian Ketenagakerjaan Taiwan, Hingga akhir Juli, 12.233 pekerja migran dipekerjakan di sektor pertanian, kehutanan, perikanan dan peternakan. 
Sumber : Focus Taiwan News Channel

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *