REKOMENDASI ASEAN FORUM ON MIGRAN LABOUR (AFML) DI FILIPINA

REKOMENDASI ​​10Th
ASEAN FORUM ON MIGRANT LABOUR KE 10
25-26 Oktober 2017, Manila, Filipina

RISCA DWI2Forum ASEAN tentang Buruh Migran yang mengusung tema “Menuju Pencapaian Pekerjaan yang Layak untuk Pekerja Rumah Tangga di ASEAN” diadakan pada tanggal 25-26 Oktober 2017 di Manila, Filipina. Perwakilan pemerintah, organisasi pengusaha, organisasi pekerja, dan organisasi masyarakat sipil dari Negara-negara Anggota ASEAN, Sekretariat ASEAN, Organisasi Perburuhan Internasional (ILO), Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM), Konfederasi Pekerja Perempuan, Konfederasi Serikat Pekerja PBB ), ASEAN Trade Union Council (ATUC), Dewan Serikat Pekerja Asisten Jasa ASEAN (ASETUC), Satuan Tugas untuk Pekerja Migran ASEAN (TFAMW), Jaringan Migrasi Mekong, Inisiatif Utara Utara dan Migran Forum in Asia berpartisipasi dalam Forum ini. Perwakilan DFAT-Australia dan Global Affairs Canada berpartisipasi sebagai pengamat.

Forum ASEAN ke-10 tentang Buruh Migran diselenggarakan sebagai implementasi Deklarasi ASEAN mengenai Perlindungan dan Promosi Hak-hak Pekerja Migran, Program Kerja Menteri Tenaga Kerja ASEAN 2016-2020, dan Cetak Biru Komunitas Sosial Budaya ASEAN (ASCC) 2025. Forum ini merupakan platform untuk diskusi berbasis luas mengenai isu-isu perburuhan migran di bawah naungan Komite ASEAN mengenai Implementasi Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak-hak Pekerja Migran (ACMW).
Para peserta sepakat untuk merekomendasikan pengukuran terukur berikut yang mencapai pekerjaan yang layak untuk pekerja rumah tangga di ASEAN
A. Memperkuat standar perlindungan pekerja rumah tangga migran di ASEAN

  1. Mengakui Pekerja Rumah Tangga sebagai pekerja dan menghapus terminologi usang yang mengurangi martabat pekerja rumah tangga. Menjelang akhir ini, Negara-negara anggota ASEAN harus secara progresif bergerak menuju masuknya pekerja rumah tangga ke dalam undang-undang ketenagakerjaan dan sosial mereka;
  2. Mengadopsi rencana nasional progresif yang mencakup studi kelayakan dan analisis kesenjangan untuk mendukung proses ratifikasi Konvensi ILO No. 189 (pekerja rumah tangga), 97 (migrasi untuk pekerjaan), 143 (pekerja migran (penyediaan tambahan)), 181 (swasta agen ketenagakerjaan), dan Konvensi Internasional tentang Perlindungan Hak Semua Pekerja Migran dan Anggota Keluarganya, dan kemudian memastikan pelaksanaan dan pemantauan yang efektif atas kepatuhan Konvensi yang telah diratifikasi
  3. Menyelaraskan undang-undang dan kebijakan nasional dengan instrumen internasional yang terkait dengan migrasi tenaga kerja dan pekerjaan rumah tangga, dengan mempertimbangkan konteks yang berbeda dari Negara-negara Anggota ASEAN;
  4. Mempromosikan negosiasi untuk nota kesepahaman bilateral dan / atau perjanjian jaminan sosial dan ketenagakerjaan untuk pekerja migran, termasuk pekerja rumah tangga, yang sesuai dengan standar perburuhan internasional dengan berkonsultasi dengan pemangku kepentingan dan mitra sosial yang relevan;
  5. Mempromosikan penerapan kontrak ketenagakerjaan nasional standar atau dokumentasi yang benar, dengan persyaratan kerja yang jelas bagi pekerja rumah tangga migran, sesuai dengan standar perburuhan internasional, yang diakui dan dapat dilaksanakan baik di Negara-negara Pengirim dan Penerimaan, dan tersedia dalam bahasa dari pekerja rumah tangga migran. Kontrak standar harus secara jelas menentukan hak dan tanggung jawab pekerja rumah tangga migran dan atasan, deskripsi pekerjaan, dan kondisi kerja mereka; dan mengadopsi bahasa peka gender yang tidak diskriminatif;
  6. Memperkuat pengawasan ketenagakerjaan dan mekanisme kepatuhan lainnya untuk secara progresif memperpanjang cakupan untuk memasukkan rumah tangga individu dari majikan pekerja rumah tangga. Demikian juga, akses pekerja migran ke mekanisme pengaduan harus dipastikan;
  7. Kebijakan nasional Negara-negara penerima tentang pekerja rumah tangga migran harus memungkinkan fleksibilitas yang lebih besar dalam mengubah pengusaha;
  8. Dalam kasus perselisihan hukum, pekerja rumah tangga migran harus memiliki hak untuk tinggal dan bekerja di Negara Penerima sampai kasus hukum atau perburuhan diselesaikan sesuai dengan undang-undang dan peraturan nasional;
  9. Memperkuat peraturan perlindungan sosial untuk memperluas cakupan jaminan sosial dan asuransi kesehatan bagi pekerja rumah tangga;

AFML2B. Peningkatan pelaksanaan kebijakan dan layanan pendukung pekerja rumah tangga migran di ASEAN

  1. Menyediakan pendidikan dan informasi standar mengenai migrasi yang aman, termasuk orientasi pra-kerja, pra-keberangkatan, on-site dan return, tanpa biaya kepada pekerja rumah tangga migran dan keluarga mereka, termasuk informasi penting mengenai undang-undang ketenagakerjaan, perlindungan sosial, dan akses terhadap pemulihan tentang kompensasi atas kecelakaan kerja, kematian atau eksploitasi;
  2. Negara-negara penerima untuk memastikan orientasi pra-kerja kepada majikan pekerja rumah tangga migran, dan mempromosikan praktik-praktik yang baik dalam mempekerjakan pekerja rumah tangga;
  3. Mempromosikan praktik rekrutmen yang adil dan menyederhanakan proses rekrutmen dan penempatan melalui tindakan seperti kesepakatan perekrutan standar, pengurangan biaya perekrutan, transparansi dan peraturan efektif agen perekrutan. Dalam hal ini, agen perekrutan swasta harus mematuhi kode etik perilaku;
  4. Meningkatkan kapasitas dan menyediakan sumber daya manusia dan keuangan yang memadai untuk layanan konsuler dan perburuhan kedutaan besar atau misi luar negeri dan pusat sumber daya migran untuk mendukung pekerja rumah tangga migran termasuk akses terhadap mekanisme pengaduan, keadilan dan pemulihan;
  5. Mempromosikan pembentukan program pelatihan keterampilan dan sistem sertifikasi untuk mempromosikan profesionalisme dan mobilitas ke atas pekerja rumah tangga. Demikian juga, standar kompetensi harus dikembangkan untuk berbagai peran dalam rumah tangga, seperti penyedia cook, cleaner, gardener, child and eldercare. Dalam hal ini, Standar Kompetensi Model Regional ILO untuk Pekerja Rumah Tangga dapat dipromosikan di wilayah ini;
  6. Meningkatkan kesadaran masyarakat dan memperkuat komitmen pihak terkait untuk melindungi hak pekerja rumah tangga migran dan mengakui kontribusinya;
  7. Mempromosikan pengumpulan dan pembagian data migrasi tenaga kerja standar yang dipilah berdasarkan jenis kelamin dan pekerjaan termasuk pekerjaan rumah tangga migran;
  8. Menumbuhkan peluang dan lingkungan yang mendukung suara pekerja rumah tangga migran untuk didengar melalui asosiasi pekerja migran, organisasi pekerja, dan organisasi masyarakat sipil sesuai dengan undang-undang dan peraturan nasional;
  9. Melanjutkan dan memperkuat praktik tripartisme dan dialog sosial di tingkat nasional dalam perumusan dan tinjauan undang-undang dan kebijakan tentang perlindungan pekerja rumah tangga;
  10. Mempromosikan kerjasama antara pemerintah, organisasi pengusaha, organisasi pekerja, dan organisasi masyarakat sipil di tingkat bilateral dan regional untuk mencapai pekerjaan yang layak bagi pekerja rumah tangga migran di ASEAN.

Para peserta mengucapkan selamat kepada ACMW karena telah menyelesaikan Konsensus ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak-hak Pekerja Migran dan menyambut baik rencana penandatanganan tersebut pada KTT ASEAN ke-31 pada bulan November 2017 di Manila, Filipina.
Para peserta menyampaikan apresiasi mereka kepada Pemerintah Filipina, khususnya Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan, atas pengaturan yang sangat baik dari Forum dan keramahtamahan yang diberikan kepada mereka.

Para peserta juga mengucapkan selamat kepada Pemerintah Singapura atas perannya sebagai Ketua ASEAN yang masuk pada tahun 2018 dan menyampaikan apresiasi atas konfirmasi untuk menjadi tuan rumah Forum ASEAN ke-11 tentang Pekerja Migran tahun depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *